[gado-gado sekolah #14] Les

“Bu, kalo les di pak X berapa?” tanya seorang siswa pada saya tadi pagi.
“Coba tanya sama pak X, bu guru kurang tahu. Mas Y mau les?” saya balik tanya.
Dia mengangguk. Saya diam memandangi wajahnya. Pikir saya, kenapa nggak belajar di rumah saja sama ibunya, ayahnya, atau kakaknya? Saya tahu bagaimana keluarganya.

Siang hari, pulang sekolah dia sudah ikut les di pak X. Saya heran, banyak orang tua yang buru-buru mengikutkan putranya untuk les karena ujian sebentar lagi tiba. Untuk anak kelas satu SD tadi, dia terbilang cerdas, bisa belajar secara natural tanpa dijejali les. Apa karena orang tua di rumah merasa kurang bisa menfasilitasi ‘kecerdasannya’? Sayang sekali.

Iklan

30 pemikiran pada “[gado-gado sekolah #14] Les

  1. Kalo jaman saya sekolah dulu,les itu lebih wajib drpd sekolah..soale,hanya siswa yg les yg nilaix bgus meski blm tentu pnya kualitas pada kenyataanx..yah..bs dibilang,kalo ngeles udah ada jaminan nilai bagus,minimal 7.bg yg g les,meski kemampuanx average ya..tetap aja bs dimainkan nilaix..dulu saya ga les..kemampuan saya average malah cuma 6 mulu dirapot,padahal saya mampu lho mengerjakan soal.ampe pernah diuji ulang di dpn bnyk guru gara2 nilai 9 saya ditukar jadi 6.tp tetap aja saya dapat 6..krna g ikt les;-(

  2. Saya juga pernah punya pengalaman kayak gitu beberapa tahun lalu ngelesi. Tapi eman2 ya, kalo ortunya mampu, kenapa musti dg orang lain? Kalo yg saya tulis ini, sayang aja, masih kelas 1 SD, udah pulangnya menjelang sore, pulang langsung les.:)

  3. boemisayekti said: merasa kurang bisa

    haduhhh…kalo ngliat gini ku kok jadi mbandingin jaman kecilku yaaa… hak wajib les, kalopun aku mau les ya kudu jualan es mambo dulu buat mbayare…sementara ku kepaksa ikut les juga karena bahasa linggis simbok gak bisa diminta tanya sat kukesusahan…

  4. ayanapunya said: mungkin orang tuanya ngerasa ga cukup kompatibel buat ngajarin, yan.kayak saya kalo ngajarin adik, bisa sampe marah2 sendiri. lah kasian si adik jadinya ๐Ÿ˜€

    lha ya itu…. MERASA… mungkin memang butuh kesabaran untuk dicoba, lha wong memang tugasnya :))

  5. boemisayekti said: lha ya itu…. MERASA… mungkin memang butuh kesabaran untuk dicoba, lha wong memang tugasnya :))

    Ada ada,hehe, kalo mnrtku buat pelajaran2 di luar komptensi ortu,kelas kelas atas,penguasaan bhs asing dsb. Kalau yg kuceritain kan siswa kelas 1 SD,wktu sekolah udah full msh ditambah les, menurutku masih bisalah ortu ngajarin di rumah, sbg media komunikasi ortu dan anak juga #sok teu

  6. boemisayekti said: Ada ada,hehe, kalo mnrtku buat pelajaran2 di luar komptensi ortu,kelas kelas atas,penguasaan bhs asing dsb. Kalau yg kuceritain kan siswa kelas 1 SD,wktu sekolah udah full msh ditambah les, menurutku masih bisalah ortu ngajarin di rumah, sbg media komunikasi ortu dan anak juga #sok teu

    tapi emang kayaknya lebih asik kalo ortu bisa ngajarin anaknya sendiri ya ๐Ÿ˜€

  7. ayanapunya said: tapi emang kayaknya lebih asik kalo ortu bisa ngajarin anaknya sendiri ya ๐Ÿ˜€

    pengennya sih besok gitu, amin… .. dulu juga bapak yang ngajarin, :))yang kulihat di sekolahku, banyak ortu yang kemudian lepas tangan, kalo dalam bahasa jawa ‘pasrah bongkoan’

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s