[DiaryRamadhan #3] Buka Bersama Hajj Chicken

Tantangan terbesar mengajak anak berpuasa di hari ketiga ini masih sama: sahur. Hari ini masih mending, Janitra masih mau makan meski sedikit, tapi rewelnya sama. Gerakan tutup mulut untuk madu dan buah masih. Alhamdulillah semangat puasa bedhug-nya masih full.

Aktivitas pagi dimulai dengan mainan lego, bermain peran dengan kakak-kakak sepupunya (guru murid di sekolah), kemudian bermain pasaran.  Tanpa pengawasan  dari saya langsung karena ada acara pengajian di UPT, Janitra tetap istiqomah sampai duhur. Alhmdulillah.

Iming-iming ikut buka puasa di sekolah ibuk mau nggak mau membuat Janita tidur siang. Nah, tantangan kedua dimulai ketika bangun tidur hujan masih deras turun menjelang ashar. Hingga saya berangkat ke sekolah hujan semakin deras. Sifat manusiawi saya, mengeluh dengan datangnya hujan, sekalipun saya terus membesarkan hati, hujan adalah berkah, jangan mengeluh, tetap jalan meski hujan, ayo nikmati saja jangan menyerah.

Kadung janji mengajak anak, saya berinisiatif mencari becak. Becak tak ada karena sudah sore.  Alternatif  membeli ayam goreng crispi mendadak muncul sebagai pengganti buka puasa di sekolah agar ia mau tinggal di rumah. Ternyata, Janitra kukuh pada pendirian.

Ujian kesabaran dan keteguhan datang. Saya bisa saja pencet gawai  dan izin tidak bisa datang menghadapi cuaca yang begitu tak mendukung untuk keluar rumah. Kalau saya datang, sampai di sekolah pasti basah kuyup dan tidak nyaman berseliweran di pikiran. Syukur, pikiran ‘bijaksini’ itu masih terpinggirkan dengan amanah dipundak sebagai guru.

Jika pikiran bijaksini yang bermain, maka menyerah pada hujan akan membawa saya meminta izin tidak datang buka bersama. Bayangkan seandainya semua guru di sekolah saya berpikiran semacam itu: karena hujan deras tidak bisa datang ke sekolah. Apa yang terjadi di sekolah? Anak-anak yang orang tuanya rela menerjang hujan untuk mengantar anaknya ke  sekolah akan berada di sekolah tanpa bapak ibu gurunya. Beruntungnya, para guru selalu dituntun Allah untuk bijaksana bukan bijaksini.

Begitu tiba di sekolah dengan ojek, saya exited melihat anak-anak yang sudah duduk rapi dalam shaf-shaf di masjid. Melihat anak-anak yang ceria datang sekalipun banyak diantara mereka datang  dari rumah yang jauh, dari gunung, dari pelosok desa,  saya merasa beruntung datang ke sekolah berada di tengah-tengah mereka. Di belakang mereka, saya henti merapal istighfar pada Allah, atas keluh saya, atas pikiran-pikiran buruk di kepala, meminta agar Allah menerima puasa saya yang kotor oleh berbagai pikiran buruk.

Selalu ada hikmah di setiap harinya kan ya?

Screenshot_2018-05-20-08-19-58

pinjam foto bu Annida Latifah

Lapar dan dahaga anak-anak terbayar ketika buka tiba. Menu kali ini pasti disukai anak-anak: Hajj Chicken!  Beruntung, di desa saya yang mulai menjamur aneka ayam goreng cripsi dari berbagai merk,  ada outlet Hajj Chicken yang bisa dijadikan pilihan pertama. Outlet yang pusatnya ada di Jl.Sorogenen 11 B Yogyakarta ini membuka cabang di Jl.K.H Shiraj Grabag.  Dijiwai oleh semangat 212, produk ini punya tagline Nikmatnya Berbagi Spirit 212. Sudah pasti dijamin halal, outlet ini tak hanya menawarkan menu ayam crispi dan geprek yang pedasnya mantab. Aneka menu favorit keluarga seperti steak, mie, nasi goreng, spageti, dan aneka minuman bahkan es krim menjadi menu pilihan yang bisa dinikmati bersama keluarga.  Halaman parkir yang luas membuat tempat makan ini nyaman digunakan sebagai tempat berkumpul bersama orang-orang terdekat.

20180519_214849-01

Untuk buka puasa kali ini, anak-anak senang, bapak ibu guru pun senang! 😀 Alhamdulillah, kami kembali ke rumah dengan hati tenang.

 

 

 

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s