The Naked Traveler

Penerbit : C l Publishing (PT Bentang Pustaka)
Tahun Terbit : Juli 2009, cet ke-10
Jumlah Halaman : xii+282 hal

Satu tahun buku ini nangkring saja di rak buku tanpa predikat khatam. Saya mendapatkannya gratis dari Bentang Pustaka, bersama 2 buku lain, karena hoki di Sail Your Hopes Competition II yang diadakan Facebook Bentang. Buku ini selalu tersisih oleh buku lain untuk segera saya baca. Saya selalu under estimate duluan, gak asik ah, buku traveling pelit foto. Kalaupun ada, black n white. Saya kan suka liat foto-foto segar jepetran para backpacker. Satu dua catatan saja, sudah.

Gak tau kenapa, pagi ini pengen aja baca. Seru ternyata. Saya sering terkikik membaca pengalaman-pengalaman Trinity. Oaalaaah, tahulah saya kenapa buku ini kurang foto. Buku ini lebih banyak bercerita pengalaman-pengalaman seru yang personal dibanding tentang tempat-tempat yang dikunjunginya. Mungkin itu. Lucunya, Trinity selalu punya istilah-istilah konyol, seperti ‘bagaikan pantat dan kentut-saling mencinta dan membenci pada saat yang sama’ untuk rasa cintanya pada si Kumbang mobilnya.

*foto dari Goodreads

Iklan

23 pemikiran pada “The Naked Traveler

  1. sofiyasaja said: buku ini kemana ya?? waktu itu beli dan udah baca juga tapi kok menghilang?? tampaknya ada yang pinjem belum balikin hehehehehe…saya suka buku ini, bikin sirik hehehehe

    bener, bikin sirik, mupeng!wah, sayang banget tuh punya buku sampe lupa ada yang pinjem:D

  2. sofiyasaja said: buku ini kemana ya?? waktu itu beli dan udah baca juga tapi kok menghilang?? tampaknya ada yang pinjem belum balikin hehehehehe…saya suka buku ini, bikin sirik hehehehe

    Waaa.. Pengin bacaa..Ynt gagal ikutan sail your hopes.. 😦

  3. yant165 said: Waaa.. Pengin bacaa..Ynt gagal ikutan sail your hopes.. 😦

    tapi,menurut sy walaupun lucu tp bahasanya TNT 1 2 kurang greget mbk.btw, cerita penulis favorit hehe sy bs ketemu pak Darwis aka Tere-Liye Ahad lalu saja serasa mimpi mbk:)

  4. boemisayekti said: Sail Your Hopes Competition II yang diadakan Facebook

    @miftamifta:bahasa khas blogger gitu,ringan..Kalau saya,Mei lalu ktmu Pak Putu Wijaya hbz ntn pertunjukannya,dah ‘ngen-ngen’ pgn minta tanda tangan di novel,eh novelnya malah lupa ga dbwa, jd cuma foto sekali aj di belakang panggung… Mifta ada kenangan kn dg bang tere?@mutitem:iya, mas suka bgt ngamati yg kyk gini ya? Bener, di sini bnyk hal/acra/kompetisi bertitel bhs Inggris pdhal isi berbahasa Indonesia. Saya jd ingat guru sejarah SMU saya, beliau jg mengkritisi hal ini…Memang jd ironi

  5. boemisayekti said: @miftamifta:bahasa khas blogger gitu,ringan..Kalau saya,Mei lalu ktmu Pak Putu Wijaya hbz ntn pertunjukannya,dah ‘ngen-ngen’ pgn minta tanda tangan di novel,eh novelnya malah lupa ga dbwa, jd cuma foto sekali aj di belakang panggung… Mifta ada kenangan kn dg bang tere?@mutitem:iya, mas suka bgt ngamati yg kyk gini ya? Bener, di sini bnyk hal/acra/kompetisi bertitel bhs Inggris pdhal isi berbahasa Indonesia. Saya jd ingat guru sejarah SMU saya, beliau jg mengkritisi hal ini…Memang jd ironi

    Guru sjarahmu tahu bahwa cara rang gunakan bahsa nunjukkan sikap rang tu pada bahsa ybs. Sang guru ngerti bahsamu sangat strategis (amat nentukan) ktahanan budaya dan bahkan klangsungan hidup negrimu. Ia ngerti pa artinya ni a.l.:— ptanda bahwa kalau ngga makai bahsa “kampungan” (Inggris) tu, takut dikira ngga hebat, bisa juga kurang dibaca;— mreka ingin berbahsa Inggris, tapi kerna ngga bisa, ya tpaksa bahsa Indonesia saja(kerna nganggap bahsa Inggris tu kren).

  6. mutitem said: Guru sjarahmu tahu bahwa cara rang gunakan bahsa nunjukkan sikap rang tu pada bahsa ybs. Sang guru ngerti bahsamu sangat strategis (amat nentukan) ktahanan budaya dan bahkan klangsungan hidup negrimu. Ia ngerti pa artinya ni a.l.:— ptanda bahwa kalau ngga makai bahsa “kampungan” (Inggris) tu, takut dikira ngga hebat, bisa juga kurang dibaca;— mreka ingin berbahsa Inggris, tapi kerna ngga bisa, ya tpaksa bahsa Indonesia saja(kerna nganggap bahsa Inggris tu kren).

    saya juga jdi diingetin juga neh, kadang bikin cerita judul bahasa inggris…:Dsetuju sama mas, tapi kadang penggunaan bahasa Inggris belum tentu soal tren atau biar keliatan keren, tapi untuk judul atau istilah mungkin nemu yang praktis, yang mewakili dengan kata yang singkat, tepat

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s